Pengertian Training FSSC Yang Harus Anda Ketahui – FSSC (Food Safety System Certification) 22000 menyediakan cara kerja yang lebih efektif untuk merancang dan mengelola tanggung jawab keamanan pangan. Sertifikasi Training FSSC 22000 telah diakui oleh Global Food Safety Initiative (GFSI), sehingga meningkatkan kepercayaan pelanggan terhadap sistem manajemen keamanan yang diterapkan. Keamanan pangan berkaitan dengan bahaya asal pangan ketika dikonsumsi oleh konsumen. 

Mengingat bahwa bahaya keamanan pangan dapat terjadi pada setiap tahap rantai makanan, kontrol yang memadai di seluruh rantai makanan sangat penting. Peningkatan keamanan dalam perdagangan internasional dan bersamaan dengan itu, perlindungan masyarakat terhadap bahaya pangan telah muncul. Agenda-agenda ini mengangkat keprihatinan terkait makanan dalam prosesnya.

Produksi dan pasokan pangan telah menciptakan kompleksitas dan risiko keamanan dalam rantai internasional. Kini masyarakat bertanya-tanya akan hal ini, karena perdagangan dunia telah menjadi ancaman. Salah satu cara agar tidak menjadi ancaman lagi yakni dengan meningkatkan kualitas training FSSC yang baik. Ini bertujuan untuk mengelola sistem keamanan pangan yang efektif dan harmonis dan untuk memastikan keamanan dan kepatuhan pangan di setiap mata rantai pasokan.

FSSC telah menetapkan sistem manajemen keamanan pangan sehingga dapat mengontrol makanan ataupun minuman yang sudah di kemas dengan rapi. FSSC 22000 telah menetapkan standar yang dikembangkan untuk keamanan pangan serta menerbitkan sistem untuk kepentingan global. Keamanan dan kepercayaan dalam keamanan pangan telah memenuhi standar ini secara penuh.

Perkembangan ini termasuk rantai, diperkuat oleh meningkatnya kebutuhan produsen makanan untuk sertifikasi keamanan pangan yang diterima secara umum sesuai dengan persyaratan, dan persyaratan berbagai program sertifikasi organisasi ritel untuk pelanggan berikutnya. Berdasarkan informasi dan persyaratan ini, Kantor Makanan dan Minuman Eropa mulai menyiapkan spesifikasi teknis untuk keamanan pangan dan praktik produksi yang baik untuk produksi pangan yang aman.

Tujuan dari PAS 223 (Pengemasan Makanan) adalah untuk memperluas cakupan sertifikasi FSSC 22000 agar menjadi bahan kemasan yang berkualitas. Program prasyarat dan persyaratan desain keamanan pangan ditujukan untuk menciptakan dan menjamin kesesuaian kemasan pangan. Sektor FSCC 22000 telah menjadi bahan infrastruktur teknis yang diperlukan untuk menuntut salah satu aplikasi di sektor ini.

Manfaat Pelatihan Sistem Manajemen Keamanan Pangan FSSC 22000

  • Menyediakan kerangka kerja untuk memastikan keamanan pangan yang dapat diintegrasikan dengan sistem manajemen perusahaan secara keseluruhan atau standar ISO lainnya
  • Memberikan pedoman untuk memenuhi persyaratan program pra-syarat yang dapat memastikan keamanan pangan
  • Memastikan kepatuhan terhadap aspek legal dan legal terkait keamanan pangan
  • Tunjukkan komitmen nyata untuk menghasilkan produk yang aman
  • Meningkatkan citra perusahaan dan kepercayaan konsumen baik di dalam negeri maupun global

FSSC 22000 Tujuan Pelatihan Sistem Manajemen Keamanan Pangan

Setelah mengikuti pelatihan, perusahaan diharapkan mampu:

  • Memahami persyaratan standar FSSC 22000 serta mengetahui bagaimana konsep sistem manajemen keamanan pangan yang terbaik
  • Memahami prosedur dan tahapan sertifikasi FSSC 22000
  • Memahami perkembangan standar FSSC 22000 dan perubahannya
  • Tentukan langkah-langkah dan sumber daya yang dibutuhkan untuk mengembangkan sistem manajemen keamanan pangan berdasarkan persyaratan FSSC 22000
  • Menerapkan sistem manajemen keamanan pangan di perusahaan sesuai standar terbaru FSSC 22000

Tentang FSSC 22000

Menurut para ahli, FSSC 22000 adalah skema sertifikasi keamanan pangan yang digunakan dalam industri makanan. Sertifikasi tersebut meliputi proses budidaya yang berkaitan dengan pangan hingga produk pangan jadi. FSSC 22000 telah diakui secara global sebagai tingkat keamanan pangan yang berkualitas internasional. Untuk mendapatkannya, sebuah perusahaan harus memenuhi beberapa persyaratan dan prosedur pemeriksaan yang ketat. 

Masa berlaku sertifikasi FSSC 22000 dapat mengalami revisi yang biasanya dilakukan setahun sekali. Selain FSSC 22000, skema sertifikasi pangan lainnya, seperti Good Manufacturing Practice (GMP), ISO 22000 yang dikeluarkan oleh International Standardization Organization, dan Hazard Analysis Critical Control Points (HACCP) juga sangat penting. 

Namun, jika dibandingkan dengan ISO 22000 dan HACCP, tingkat keamanan FSSC 22000 lebih tinggi kualitasnya. Oleh karena itu, industri yang mampu menerapkan FSSC biasanya akan memiliki reputasi yang baik.

Pentingnya FSSC 22000 untuk Industri Pangan

Standar keamanan pangan tentunya berbeda-beda di setiap negara. Misalnya, ada negara yang menetapkan HACCP atau ISO 22000 sebagai standarnya. Artinya, hanya perusahaan makanan ekspor yang memiliki HACCP atau ISO 22000 tersebut. Sebagai skema sertifikasi dengan tingkat keamanan tertinggi yang telah diterima secara global, perusahaan yang telah tersertifikasi FSSC 22000 tentu memiliki keunggulan. 

Hal ini dikarenakan mereka akan dapat lebih leluasa mengekspor produknya ke berbagai negara di dunia sehingga keuntungan yang diperoleh akan lebih besar. Secara internal, perusahaan juga akan semakin percaya diri dengan kemampuannya dalam pertahanan pangan dan pengelolaan lingkungan kerja. 

Mereka meyakini bahwa sistem keamanan pangan yang diterapkan cukup kuat karena dapat melalui berbagai persyaratan yang diperlukan untuk mendapatkan sertifikasi. Oleh karena itu, FSSC 22000 secara keseluruhan dapat mengubah citra perusahaan menjadi lebih baik.

Siapa yang Mengeluarkan Fssc 22000?

Sejak FSSC 22000 diterbitkan dan diakui oleh GFSI, maka Anda perlu mengetahui latar belakang dari GFSI. GFSI lahir karena tantangan kompleks dalam rantai pasokan makanan di seluruh dunia. Banyak Perusahaan Makanan ritel terbesar di seluruh dunia mengamanatkan sertifikasi dengan skema GFSI (Global Food Safety Initiative) yang merupakan Prakarsa Keamanan Pangan Dunia yang mencakup Badan Standardisasi Dunia seperti SQF, BRC, IFS, FSSC, GLOBALG dan standar dunia lainnya.

GFSI didirikan pada tahun 2000, yang merupakan inisiatif yang sangat diprioritaskan dari Jaringan Industri Dunia atau CGF (The Consumer Goods Forum) dan untuk memastikan kepercayaan dalam memproduksi produk yang aman dengan meningkatkan keamanan pangan di seluruh rantai pasokan, yang mencakup proses produksi pangan. , fasilitas, sarana dan prasarana pendukung, bahan pengemas, penyimpanan dan pendistribusian yang lebih aman di tangan konsumen.

Karena disepakati oleh seluruh dunia dan fokus pembahasannya adalah pada sektor pangan, maka dapat disimpulkan bahwa GFSI merupakan induk dari sistem Keamanan Pangan dibandingkan dengan ISO karena terkait dengan penambahan ISO/TS 22002 yang lebih kompleks daripada PRP dasar (persyaratan dasar GMP dan SSOP) yang diterapkan dalam ISO 22000. Hal-hal yang perlu diintegrasikan ke dalam sistem manajemen mutu dan keamanan pangan terpadu. 

Berikut beberapa Kebijakan dan Tujuan yang perlu Anda ketahui dalam memilih kualitas pangan:

  • Perwakilan Manajemen, dapat dirangkap oleh satu orang untuk kedua sistem
  • Perencanaan, baik itu perencanaan sumber daya, perencanaan proses, perencanaan sistem, dll, semuanya telah memperhitungkan pemenuhan persyaratan kedua standar.
  • Dokumentasi, hanya perlu membuat satu jenis dokumentasi lengkap yang mencakup dan memenuhi persyaratan kedua standar tersebut, mulai dari manual mutu dan keamanan pangan, SOP, instruksi kerja, formulir, dan dokumen pendukung lainnya.
  • Implementasi, di semua tingkatan harus memiliki pemahaman bahwa mereka menerapkan hanya satu sistem, yaitu sistem internal perusahaan yang memenuhi persyaratan kedua standar.
  • Audit internal dan eksternal dapat digabungkan untuk kedua sistem Peningkatan
  • Tinjauan manajemen, dapat dilakukan sekaligus untuk membahas penerapan sistem manajemen mutu dan keamanan pangan

Demikian ulasan artikel yang kami buat tentang pengertian Training Fssc yang harus anda ketahui, semoga bermanfaat.