Peningkatan Keamanan Pangan Melalui Training ISO

Peningkatan Keamanan Pangan Melalui Training ISO

International Organization for Standardization atau yang lebih dikenal dengan ISO adalah salah satu standar internasional dalam sistem manajemen untuk mengukur kualitas organisasi. Memainkan peran penting dalam mengukur bagaimana perusahaan ingin bersaing secara global dan juga untuk meningkatkan sistem manajemen kualitas mereka.

ISO menyediakan spesifikasi kelas dunia untuk segala hal mulai dari produk, layanan, dan sistem, hingga memastikan kualitas, keamanan, dan efisiensi. 

Untuk mendapatkan banyak keuntungan agar perusahaan dapat bersaing secara global dan membuat konsumen lebih percaya diri, juga meningkatkan keuntungan bagi perusahaan, salah satunya dengan mengikuti training ISO.

ISO ini memiliki beberapa jenis dan kegunaan sesuai dengan ruang lingkupnya. Secara umum, ada 8 jenis standar ISO dan telah membuka beberapa jenis training ISO untuk mendukung perusahaan bersaing secara global, antara lain:

Apa saja Jenis Standar ISO?

ISO 9001 (Sistem Manajemen Mutu): adalah sistem manajemen mutu yang paling banyak digunakan, yang ditandai dengan proses pendekatan yang bertujuan untuk meningkatkan efektivitas manajemen mutu.

ISO 14001 (Sistem Manajemen Lingkungan): adalah standar yang terkait dengan sistem manajemen lingkungan. Banyak aspek yang harus dipenuhi dalam standar ini adalah pengelolaan sampah, penghematan energi, penghematan air, dan penghematan bahan bakar.

ISO 45001 (Sistem Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja): adalah standar yang menyediakan kerangka kerja yang kuat dan efektif untuk mengurangi resiko di tempat kerja dan menciptakan tempat kerja yang aman dan sehat bagi pekerja, kontraktor, pemasok, pengunjung, dan tamu, yang mendukung organisasi untuk proaktif meningkatkan kinerja SMK3-nya.

ISO 22000 (Sistem Manajemen Pangan): adalah standar yang terkait dengan sistem manajemen keamanan pangan. Standar ini ditujukan bagi perusahaan yang bergerak di bidang makanan dan minuman, yang diwajibkan untuk melakukan pengendalian internal, dan setiap produk harus memiliki proses dan rencana pengendalian.

Apa Manfaat Sertifikasi ISO 22000?

ISO 22000 membantu organisasi untuk menawarkan makanan dan meningkatkan kinerja yang terkait dengan keamanan pangan. 

Hal ini dilakukan dengan menyediakan kerangka kerja yang dapat mereka gunakan untuk mengembangkan FSMS, suatu pendekatan sistematis untuk mengatasi masalah keamanan pangan. Kepatuhan terhadap ISO 22000 memberikan manfaat seperti:

Peningkatan kesehatan dan keselamatan – Meminimalkan resiko mengarah pada kesehatan dan keselamatan yang lebih baik bagi pelanggan, pengguna lain, karyawan, dan orang lain yang mungkin bersama makanan.

Peningkatan kepuasan pelanggan – Mempunyai FSMS membantu Anda memberikan produk yang memenuhi harapan pelanggan dengan andal.

Membantu memenuhi persyaratan – Kepatuhan terhadap persyaratan yang diperlukan untuk mencapai sertifikasi ISO 22000. Memiliki FSMS dapat membantu perusahaan memenuhi persyaratan ini dan memahami bagaimana persyaratan tersebut berdampak pada organisasi dan pelanggan .

Membantu memenuhi standar dan pedoman lain – ISO 22000 menghubungkan ke standar dan pedoman internasional lainnya dan dapat membantu organisasi memenuhi persyaratan sistem ini

Transparansi yang ditingkatkan – ISO 22000 membantu organisasi meningkatkan keterlacakan produk mereka dan mencapai transparansi yang besar terkait operasi.

Respons terhadap resiko – Memiliki FSMS dapat membantu organisasi merespons dengan lebih cepat dan efisien terhadap masalah yang dapat membahayakan keamanan pangan, membantu mereka mencegah potensi kontaminasi sebelum terjadi.

Mengurangi waktu investigasi – Jika kontaminasi terjadi, FSMS membantu organisasi mengurangi waktu yang diperlukan untuk menangani pelanggaran keamanan pangan, memecahkan masalah lebih cepat.

Apa itu Sistem Manajemen Keamanan Pangan?

Sementara perhatian utama dengan keamanan pangan adalah bahaya keamanan pangan pada titik konsumsi, bahaya dapat terjadi pada setiap titik di sepanjang rantai makanan. Oleh karena itu penting untuk memiliki kontrol yang memadai di seluruh rantai makanan, dan semua organisasi yang terlibat harus memastikan keamanan pangan.

Elemen utama FSMS, seperti yang dijelaskan dalam ISO 22000, ialah:

  • Komunikasi interaktif di seluruh organisasi
  • Sistem manajemen yang mencakup dokumentasi
  • Program prasyarat, yang menjamin lingkungan yang aman dan bersih
  • Prinsip HACC, yang membantu mengidentifikasi makanan, mencegah dan menghilangkan bahaya keamanan

Standar ini mencakup prinsip-prinsip lain yang merupakan bagian dari semua standar sistem manajemen ISO. Prinsip-prinsip ini adalah:

  • Fokus pelanggan
  • Kepemimpinan
  • Keterlibatan orang
  • Mendekati proses
  • Memperbaiki
  • Pengambilan keputusan berbasis bukti
  • Manajemen hubungan