Perbedaan ISO 22000 Dengan FSSC 22000 Ini Penjelasannya – Salah satu fitur terpenting dari FSSC 22000 adalah bahwa tujuan pembuatannya hanya berlaku untuk produsen makanan. FSSC 22000 adalah standar yang diterima secara global yang mencakup persyaratan untuk inspeksi, pengawasan, dan sertifikasi untuk memastikan keamanan pangan perusahaan di semua tahap makanan.

Intinya dalam rekayasa genetika, perkembangan teknologi pengemasan, pembatasan penggunaan bahan tambahan makanan, pestisida dan obat-obatan hewan, residu kimia dalam bahan makanan, mikotoksin dan aplikasi serupa membuat masalah ini semakin penting dalam hal risiko keamanan pangan. Nah, disini kami akan membahas mengenai Perbedaan ISO 22000 dengan FSSC 22000.

Metode internasional telah dikembangkan untuk mengatasi masalah ini. Ketika pengujian dan analisis hanya sebagian produk dalam produksi pangan tidak selalu memberikan hasil yang tepat, ada pencarian metode yang lebih sistematis yang melibatkan semua tahap produksi. Sistem HACCP (Hazard Analysis and Critical Control Points) telah muncul dengan cara ini. 

Kemudian, ketika masalah tersebut berdimensi internasional dengan fenomena globalisasi, tahun lalu International Standards Organization (ISO) menerbitkan Sistem Manajemen Keamanan Pangan ISO 22000.  Namun, dalam standar ISO 22000, prasyarat tersebut tidak dinyatakan secara eksplisit, melainkan hanya pernyataan umum. 

Prasyarat diberikan sebagai judul utama dalam standar ISO 22000. Standar PAS 220 dirancang karena situasi ini tidak memadai dalam hal keamanan pangan. Sistem Manajemen Keamanan Pangan FSSC 22000 didasarkan pada standar ISO 22000 dan standar PAS 220, dan prasyaratnya dirancang secara lebih rinci.

Untuk mendapatkan sertifikat ISO 22000 dengan FSSC 22000 ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi. Menciptakan sistem yang efektif dan efisien yang memenuhi standar, dokumentasi, implementasi, dan pemeliharaan merupakan persyaratan umum untuk ISO 22000. Organisasi juga harus melibatkan manajemen dan berkomitmen pada SMKP (Sistem Manajemen Keamanan Pangan), terlibat dalam desain, membuat kebijakan keamanan pangan untuk diterapkan, dan meninjau efektivitas sistem.

Selain persyaratan umum, ada persyaratan sumber daya, pembuatan produk, produk yang tidak sesuai, validasi, dan verifikasi. Tidak hanya ISO 22000, untuk mendapatkan sertifikat FSSC 22000, Anda juga harus melengkapi sejumlah persyaratan. Penerapan sistem standar keamanan pangan untuk produksi pangan, yaitu PAS 220 dan ISO 22000, merupakan persyaratan umum untuk sertifikasi FSSC 22000.

Penerapan sistem ini harus dilakukan dalam jangka waktu yang singkat. Selain itu, Anda juga harus melakukan audit internal untuk meminimalkan ketidaksesuaian. Singkatnya, proses sertifikasi FSSC 22000, mulai dari penerapan PAS dan ISO, penerapan sistem manajemen keamanan pangan, audit internal dan ketidaksesuaian, audit dan sertifikasi yang dilakukan oleh dewan, ketidaksesuaian minor dan mayor, korektif tindakan, dan laporan serta persetujuan dokumen berlogo FSSC.

Keuntungan Menerapkan Sistem ISO 22000

Banyak perusahaan di industri makanan masih melihat bahwa penerapan sertifikasi ISO 22000 di perusahaan merupakan investasi mahal yang tidak akan secara langsung mempengaruhi sistem operasional yang ada di perusahaan. Apakah pendapat itu benar? Sebenarnya banyak hal yang bisa diperhatikan dalam mengimplementasikan Sistem ISO 22000 dan dapat memberikan keuntungan bagi perusahaan dibandingkan dengan hanya melakukan proses implementasi HACCP.

Evaluasi Penerapan Sistem HACCP di Perusahaan

ISO 22000 seperti dalam implementasi sistem ISO lainnya menggunakan konsep PDCA (Plan Do Check & Action) sehingga semua rencana dalam perencanaan HACCP dipantau dan ditangani dengan tepat. Setiap ketidaksesuaian yang muncul dalam hazard analysis akan ditentukan tindakan korektif dan preventif sehingga tidak mempersulit perusahaan dalam proses penerapan sistem yang ada.

Pemenuhan Undang-Undang dan Persyaratan atau Peraturan

Salah satu hal yang penting dalam menerapkan sistem ISO 22000 adalah perusahaan berkomitmen untuk mematuhi aturan dan regulasi yang ada. Lalu apa saja kelebihannya? Dalam investasi jangka pendek mungkin akan menimbulkan biaya tinggi, tetapi dalam investasi jangka panjang akan sangat tepat karena akan menghilangkan risiko ancaman dari ketidakpuasan konsumen atau pemerintah terhadap kualitas dan keamanan produk pangan.

Sertifikat sebagai Komitmen Bisnis

Sertifikasi ISO 22000 merupakan bentuk wujud fisik dari komitmen industri pangan yang sangat dibutuhkan oleh perusahaan. Dimana komitmen ini memberikan nilai positif dalam konsep persaingan dengan bisnis sejenis.

Adanya Komunikasi dan Pengembangan Kompetensi

Industri makanan tidak hanya didukung oleh sumber daya manusia yang berada dalam konsep internal perusahaan, tetapi juga melibatkan pemasok dan distributor. Adanya program sertifikasi ISO 22000 memberikan bukti nyata konsep komunikasi dan pengembangan kompetensi sumber daya manusia yang diterapkan dan dikembangkan di dalam perusahaan.

Melihat nilai keunggulan tersebut, ada baiknya pengusaha dan konsumen mengubah persepsi positif tidak hanya dari aspek jangka pendek penerapan sistem tersebut.

Konsultan FSSC 22000

FSSC 22000 atau Sertifikasi Sistem Manajemen Keamanan Pangan mendefinisikan persyaratan untuk proses terintegrasi yang bekerja sama untuk mengontrol dan meminimalkan bahaya keamanan pangan. FSSC 22000 dirancang untuk perusahaan di industri makanan dan pengemasan, disertifikasi di bawah ISO yang diakui oleh Global Food Safety Initiative (GFSI) yang diakui dan diterima oleh produsen dan pengecer makanan di seluruh dunia yang didukung oleh Danone, Kraft Foods, Nestle, dan Unilever.

Skema FSSC 22000 versi 5 terbaru diterbitkan bulan lalu menggantikan versi 4.1. Audit sertifikasi dan pengawasan audit juga menggunakan pendekatan sistem manajemen, dengan audit berbasis proses daripada audit berbasis cehclist. Audit menentukan apakah FSMS Anda memenuhi persyaratan standar, jika tidak, organisasi Anda direkomendasikan untuk sertifikasi dan perlu dilakukan perbaikan pada sistem sebelum mendapatkan sertifikasi. Tidak ada skor atau skor dari audit.

Manfaat FSSC 22000

Dengan penerapan FSSC 22000 di organisasi atau perusahaan Anda, diharapkan proses Anda akan lebih aman dan perusahaan akan mendapatkan manfaat, seperti:

  • Harmonisasi internasional dan fokus pada standar keamanan pangan
  • Pendekatan rantai pasokan
  • Saat Anda menerapkan FSSC 22000, secara otomatis Anda juga menerapkan ISO 22000, ISO 22002-1, PAS 223 (PRPs) dan ISO 22003
  • Dapatkan Kepercayaan dan komitmen Pemangku Kepentingan (industri, pengecer)
  • Siklus audit terperinci dibandingkan dengan standar keamanan pangan lainnya
  • Tidak ada audit tahunan, tetapi siklus Sertifikat 3 tahun
  • Transparansi, semuanya dapat ditemukan di situs fssc22000
  • skema nirlaba.

Konsep ISO 22000

ISO 22000 adalah standar sistem manajemen keamanan pangan global untuk seluruh rantai pasokan makanan, mulai dari petani dan produsen hingga pengolah dan pengemas, hingga transportasi dan penjualan. Ini meluas ke pemasok produk dan layanan non-makanan seperti produsen pembersih dan peralatan, dan dapat diterapkan ke organisasi dalam berbagai ukuran.

Tujuan dari sertifikasi standar ISO 22000 adalah untuk memberikan keamanan pangan di seluruh rantai pasokan. ISO 22000 meliputi antara lain:

  • Hubungan dari pengolahan hingga distribusi makanan
  • Sebuah sistem manajemen
  • Pengendalian bahaya makanan (sistem persyaratan HACCP)
  • Pemantauan berkelanjutan dan peningkatan proses

Prinsip ISO 22000

1. Komunikasi Interaktif

Bahaya keamanan pangan dapat terjadi pada setiap proses pembuatan produk, karena bahan baku diterima dari produsen pertanian, diproses dari produsen pertanian, diproses dan diproses oleh produsen makanan, hingga disimpan dan didistribusikan oleh distributor. melalui komunikasi yang efektif dan interaktif dalam rantai makanan, bahaya keamanan pangan dapat dengan mudah diidentifikasi dan dikendalikan.

2. Sistem Manajemen

Sistem keamanan manajemen yang efektif adalah sistem yang dijalankan atau dioperasikan dengan mengikuti pola dasar manajemen yang terstruktur dan sistematis.

Demikian ulasan artikel tentang Perbedaan Iso 22000 Dengan Fssc 22000 ini penjelasannya, semoga bermanfaat.